Oct 29, 2010

Revisi Oktober.




Oktober hampir melabuhkan tirainya, sesekali perlu kita menoleh kebelakang dan meniti kembali langkah-langkah yang telah kita hasilkan. Apakah ada tersasar, atau tiada bekas, atau kita sebenarnya tidak melangkah ke hadapan sedikitpun. Kita revisi kembali dan perbaiki sebarang kelemahan, InsyaAllah.


Awal Oktober baru ini, saya baru sahaja lepas cuti pertengahan semester, pembelajaran di Universiti saya kira sangat pantas. Macam semalam baru bermula, dah nak dekat Final Exam.


Sirah Muzikal

Dalam Oktober juga diadakan Program Sirah Muzikal anjuran Persatuan Belia Islam Nasional (PEMBINA). Sepintas lalu, program ini membentangkan perjalanan sirah bermula dari saat Zaman Jahiliyah hinggalah di zaman keagungan Islam ketika Empayar Umayyah, Abasiyah dan Uthmaniyah memerintah dunia ini. Kemudian, dilayarkan detik hitam kejatuhan Khilafah pada tahun 1924.


Selang-selang dari pementasan teater, dipersembahkan nasyid oleh para munsyid-munsyid terkenal tanah air seperti Abg Nazry, Far East, dll. Bagi saya, pendekatan ini cukup baik dan mampu memberi satu nafas baru kepada kita dalam memahami dan menghayati sejarah Umat Islam yang cukup gemilang.


Walau mungkin ada beberapa kelemahan dan kekurangan dari segi teknikal dll, namun ia mampu diperbaiki dari masa ke masa. Apa yang baik, program ini dapat mencetus satu fenomena baru dalam usaha menggalakkan kita kembali mengkaji sejarah Umat Islam; bagaimana manhaj sebenar dakwah Rasulullah, bagaimana Umat Islam mampu mencapai kegemilangan dan memegang tampuk kepimpinan dunia ini, apa faktor yang menyebabkan Khilafah jatuh, bagaimana perkembangan Islam di Nusantara, dan banyak lagi. Saya kira itu lebih baik dari kita buat program besar-besaran, tapi tak mampu meninggalkan impak yang mendalam kepada semua yang terlibat dalam program tersebut. Sama-sama kita muhasabahkan.


Demam

Dalam Oktober ini juga, saya beberapa kali mengalami demam panas. Mungkin cuaca yang agak tidak menentu. Saya nasihatkan agar kita sama-sama menjaga kesihatan, lebih-lebih lagi dalam minggu peperiksaan ini. Kalau sudah sakit, macam-macam yang kita tak mampu laksanakan secara optimum. Saya beberapa kali terpaksa tinggalkan solat berjemaah di Masjid, terpaksa menghabiskan masa dengan tidur, dan banyak amal-amal fardi lain yang terpaksa dikurangkan akibat kudrat yang kian lemah, cukup menyedarkan saya betapa berharganya nikmat kesihatan.


Apa pun, redha dengan ujian ini kerna pasti banyak hikmah yang Allah ingin tunjukkan. Yang penting, bila sakit perlu ada usaha untuk sihat dan sentiasa berdoa agak diberi kesihatan dan kekuatan untuk kembali kuat dalam beribadah. Dan juga, jangan lupa riadah! :)


Musim Peperiksaan

Final Exam saya kali ini sangat padat, mula dari 28 Oktober dan tamat pada 2 November dengan 4 Subjek. Tentang peperiksaan ini, suka untuk saya ingatkan kembali tentang hakikat sebenar yang perlu kita fahami. Sudah pasti, minggu exam ini membawa beberapa fenomena:

· Berkira dengan masa kita. Setiap masa kita akan sedaya upaya isi dengan mengulangkaji pelajaran, sampai ada yang pergi keluar minum pun bawa nota. :)

· Masa tidur akan dilewatkan sampai 2-3 pagi, kadang-kadang sampai tak tidur.

· Dah tak tidur lepas Subuh, sebab exam pukul 8.30 pagi takut tertinggal.

· Masa untuk orang lain (sahabat, keluarga) menjadi kurang sebab banyak masa habis untuk diri sendiri ulangkaji pelajaran. Nak masak untuk orang lain pun jadi serba salah.

· Ibadat semakin giat, doa-doa dan solat hajat diperbanyakkan.

· Hidup jadi tak teratur (kebanyakkan orang).


Apa pun fenomena-fenomena ini tak terjadi kepada semua, namun ia berlaku secara umum kepada semua yang mengalami Exam Mode kecuali yang no3 adalah spesifik untuk diri saya.


Nasihat saya kepada semua,

1. Dalam kita sibuk-sibuk pun perlu ada masa dengan Allah, sahabat, keluarga, dakwah, dan masyarakat sekitar. Memang masa untuk kita penting, tapi setiap masa itu ada haknya juga, dan jangan kita mengurangi haknya.

2. Jangan sesekali memaksa diri kita melebihi tahap maksimum, kerna boleh jadi ia membawa kepada side effect yang berbahaya. Buat perancangan sebaiknya.

3. Mohon kemaafan kepada semua orang, kerna mungkin ada silap kita pada orang lain yang menghalang kita dari dipermudahkan menjawab peperiksaan.

4. Perbanyakkan senyuman kepada sahabat anda, kerna ia dapat mengurangkan tekanan.

5. Perbanyakkan berdoa agar diberi kemudahan, kefahaman, dan diberi kekuatan untuk terus giat dalam ibadah meskipun selepas musim peperiksaan. Juga, banyakkan Istighfar.

6. Jaga kesihatan, perbanyakkan minum air dan riadah (masa untuk badan).


Mungkin ini adalah sedikit nasihat saya kepada anda semua, walaupun dari saya yang tak layak membicarakan hal ini. Saya bukan orang pakar motivasi, atau ahli psikologi. Tapi, saya cuma kongsikan apa yang baik. Selamat menempuh peperiksaan, kejayaan anda adalah kejayaan untuk ummah ini. Bittaudik wan najjah~


*Saya cuba isikan masa saya untuk kongsikan sesuatu, kerna ia akan menjadi pendorong kepada saya dan menguatkan diri saya.

*Saya juga masih dalam Exam Mode, doakan untuk saya dan saya mohon kemaafan kalau ada salah dan silap.

3 komen:

Fahmi Bahrudin said...

bagus2...hehe

iqhakim said...

Mabruk!

Dah habis exam dah kan? So, apa lagi?

94;7-8

=D

Ammar Raji said...

i.Allah..

Related Posts with Thumbnails